Sembilan Rumah Di Kelurahan Cimuncang Garut Kota Rawan Longsor

oleh -8 Dilihat

Garut, faktadanrealita.com-

SEMBILAN rumah warga di Kabupaten Garut, Jawa Barat, terancam bahaya pergerakan tanah yang saat ini sudah beberapa kali terjadi, bahkan sempat terjadi longsor.

“Sembilan unit rumah terancam terbawa longsor, bahkan tanah di dekat rumah warga sudah ada retakan,” kata Kepala Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Garut Tubagus Agus Sofyan melalui telepon seluler di Garut, Jumat.

Ia menuturkan, hujan deras yang mengguyur wilayah selatan Garut, Kamis (18/6) menyebabkan pergerakan tanah, bahkan terjadi longsor di beberapa titik di Kampung Cimuncang, Desa/Kecamatan Singajaya.

Daerah Singajaya, kata dia, memiliki tanah yang labil sehingga rawan terjadi bencana longsor ketika hujan deras dan berlangsung lama mengguyur wilayah itu.

“Tanah di sana memang labil apalagi kalau turun hujan deras,” katanya.

Ia mengungkapkan, bencana pergerakan tanah di kampung itu tidak menimbulkan korban jiwa, meski sebelumnya dilaporkan ada seorang warga yang nyaris terbawa longsor.

“Beruntung dia bisa selamat, tapi sekarang mengalami trauma,” katanya.

Ia menyampaikan, warga yang tinggal di rumah rawan terdampak pergerakan tanah sudah dievakuasi ke tempat lebih aman untuk menghindari dampak buruk ketika terjadi bencana alam.

“Jalan juga ada yang retak-retak, makanya kami mengimbau warga untuk sementara mengungsi,” katanya.

Reporter : Wena. H | Editor : Red_FR

No More Posts Available.

No more pages to load.